Aku Takmau Cakap Banyak

12:23 PM 17 Comments A+ a-


Aku takmau cakap banyak.
Aku takmau tulis panjang.

Ambik masa sikit jejak balas blog engkorang :")


Aku Bukan Robot

2:26 PM 4 Comments A+ a-

Aku kadang-kadang tak faham dengan perangai manusia yang jenis suka ambik kesempatan. 

Aku sekali lagi bekerja dalam situasi seorang diri disebabkan rakan sekerja aku (Kak Aini) sedang cuti berpantang selama 2 bulan. Lepas Raya Korban nanti baru Kak Aini kembali bekerja.

Jadi buat masa ni, kebanyakan masa aku perlu hadap segala kerja seorang diri bermula 13 Julai sampailah lepas Raya Korban nanti.

Skop kerja aku sebenarnya takdelah susah mana sangat (kalau takde gangguan atau arahan-arahan yang tah hape-hape daripada pihak atasan).

Pihak atasan (boss lah senang citer) yang aku gelarkan sebagai :

Encik R
Encik Z
Encik G

Kuasa veto atau arahan mutlak sepatutnya datang daripada Encik R tapi dalam kebanyakan situasi, Encik Z dan Encik G yang akan keluarkan arahan. 

Yang mana pada aku, selagi mana arahan tu belum keluar daripada Encik R, ia tidaklah jadi WAJIB sewajib mana jika ia dikeluarkan oleh Encik R sendiri.

Aku sebenarnya bukanlah jenis seorang pekerja yang suka nak kutuk ataupun menghina pihak atasan (boss) belakang-belakang ke ape.

Aku bukan sejenis manusia cenggitu.

Aku ni jenis : kalau sekali engko layan aku baik, seribu kali aku akan layan engko sebaik mungkin.

Ha aku jenis gitu.

Well.. tapi yelah mana ada semudah tu je situasi dalam alam pekerjaan ni tak gitu?

Ini nasib baiklah ofis tempat aku kerja cuma ada 2 orang staff je bertugas uruskan hal setiap hari. Kalau lah ada berpuluh atau beratus staff, entahlah aku tak dapat imagine cemane agaknya situasi.

Berbalik pada issue 'ambil kesempatan'.

Aku dan rakan sekerja aku yang lain (team members yang masuk kerje start 2010 dulu lah) which is kami sebenarnya sama-sama ada perasaan bahawasanya encik bertiga tu ada cubaan untuk singkirkan kami (staff yang dah lama kerja).

Hipotesis ni bukan berdasarkan pemerhatian sehari dua. Dah bertahun-tahun kami peratiiiii je perangai dan cara layanan diorang bertiga tu. Siap bagi arahan pada salah sorang staff (yang bukan feveret staff die) disuruh submit surat resign. Pada hal member tu nak apply cuti kawen je. Tapi disebabkan staff tu bukan feveret staff boss, tetibe tak pasal-pasal disuruh submit surat berhenti. Waddehek? Mana hak dia sebagai pekerja?

Tambah pulak semenjak ada kemasukan staff baru yang menggantikan staff lama yang terpaksa berhenti disebabkan beberapa faktor yang tak dapat dielakkan, bukan main puji melambung-lambung lagi staff baru.

Setiap inci aktiviti yang staff baru (aku gelarkan sebagai Staff L lah senang) ni buat, semuanya superbbb lah baq hang!

Pada hal rakan sekerja staff L tu selalu je merungut mengadu kat rakan sekerja aku (Kak Aini) tentang perangai si staff L tu. segala kerja dan urusan ofis kebanyakannya si L tu suruh partner dia yang settel. tapi di mata boss wahh wahh wahh si L lah paling bagus. Buat kerje power. Hasil kerje tip top. Euwwwww pelisss lah. Disebabkan pandai kipas, hambik engko bagus semualah.

Aku tak pernah ada rasa anoyying gila tahap dewa sampailah saat sekarang ni. Bilamana segala benda yang kita buat, tak dipandang langsung bah kan dikata tak buat all out. Tak contohi yang 'superb' . 

Aku buat kerja selama ni bukan disebabkan aku nak dapat pujian taw dak. Aku buat kerja selama ni aku tak pernah kesah pon bonus ke tak bonus ke. Aku buat cuma untuk bantu sedaya mungkin komuniti tempat tinggal aku ni.

Ehh hello. 

Aku taw kot cemana perangai sebenar staff yang kononnya SUPERB gila tu. 

Eeeee pelisss la. Menyampah gila aku pada manusia spesis kaki kipas + ambik kesempatan. Aku tunggu masa je nak hambur segalanya. Buat masa ni aku nak rilek je telan dulu apa yang datang.

Hang tunggu. What you give, you get back. Hang tunggu.

Apa Sudah Jadi?

12:40 PM 22 Comments A+ a-


Banyaknya spiderweb. kahkahkah ! Ooppps sorry TERgelak besar pulak di situ. Banyak issue yang kita dengar sekarang ni. Dan ditambah dengan dunia di hujung jari, segala yang berlaku pada zaman sekarang ni, cepat mudah jadi viral.

Kalau dulu, perlu panjat tangga turun naik, turun naik untuk pergi jumpa wartawan semata-mata untuk pastikan sesuatu issue atau berita atau kisah tu dapat dihidangkan di kaca TV ataupun di corong radio. 

Tapi sekarang dah tak perlu dah semua tu. Boleh dikatakan masing-masing ada gadget dan kemudahan internet. Cuma perlu record - upload - and tadaaaa !

Kisah pasal yang tak jadi kahwin sebab duit hantaran tak cukup tu. Pada aku, takdelah nak salahkan mana-mana pihak semata-mata. Kita mungkin boleh hentam bercakap macam-macam tapi pokok dan pangkalnya, kita masih bukan insan yang duduk dalam situasi yang berlaku tu. Cer kita jadi abang si perempuan tu, sanggup ke kita duduk diam aje? Atau pun ce kita pulak di situasi pengantin lelaki tu, silap-silap lagi teruk tindakan kita. 

Pastu ada pulak kisah pasal "Pengantin Perempuan Larikan Diri Bersama Wang Hantaran Sebanyak RM16,000.00" . Haaaa tu apa cerita pulak ? Aku sendiri yang perempuan ni pon tercekik air liur sendiri bile dengar. 

Kisah pasal yang berebut-rebut lelaki perempuan bertolak-tolak semata-mata untuk dapatkan nombor untuk beli tudung. Harga tudung tu sendiri pon dah beratus-ratus. Kalau boleh pajak masa waktu-waktu poket sesak kira okay lah jugak. Hermmm..

Tapi tu lah kalau dah namanya 'MANUSIA'. Benda-benda diluar jangkaan pon jadi tak mustahil dah zaman sekarang ni. 

Aku baru selesai baca buku TERIMA KASIH SI BABI HUTAN hasil karya Lepat. Banyak pengisian dalam buku tu. Patutla sold out sesaja. Aku tunggu buku seterusnya pulak LAM ALIF HAMZAH YA, TUHAN MAYA KAYA. 

Tengok anak-anak Lepat si Aminah & Azali , beruntungnya Lepat dikurniakan anak-anak sekecil itu yang dibesarkan di bumi bukan Islam agama rasminya tapi hati dan jiwa mereka tak lekang mengingati Allah STW :")