Ayah Operation Mata | Part 2

by - 23 April

 


Sambungan kisah Ayah Operation Mata 

Doktor maklumkan kalau takda apa-apa yang serius, lepas pembedahan pagi, waktu petang dah boleh keluar wad dan balik rumah. Tapi... tak semudah yang disangka.

Pada 13 April 2021 (Hari Pertama Ramadhan), jam 9.00 pagi dah kena ada di Hospital Teluk Intan. 

Nurse beritahu pada aku sebagai waris disebabkan adik beradik lain tak dapat balik rentas negeri jadi aku perlu selesaikan segala urusan.

Dari Bangunan Klinik Pakar Mata Hospital tu, aku perlu pergi ke Kaunter Pendaftaran & Kemasukan Wad di Bangunan Kecemasan yang berada boleh tahan jauhhhhhnya. Jadi , serupa ber-explorace lah aku waktu tu.

Dengan tangan kanan bimbit raga (dalam raga tu ada flusk berserta air masak, flusk beserta air teh tanpa gula dan beberapa ubat Ayah).

Ibu minta bawakan segala bekalan tu sebab nanti kalau Ayah ditahan di wad dan kalau terjaga waktu malam, takde siapa yang dapat nak bantu Ayah untuk ambilkan air dan sebagainya. 

Memang makan minum disediakan tapi ada jadual tertentu lah baru makan minum dihantar. Jadi untuk pastikan Ayah tak susah dan tak jauh untuk tuang air nanti, Ibu pesan minta bawak siap-siap segala bekalan satu raga.

Maka bermarathonlah aku dari Bangunan Pakar Mata, menuju ke Kaunter Bangunan Kecemasan untuk pendaftaran kemasukan wad dan selepas daftar kena terus pergi Bangunan Wad di bahagian belakangggggggggggg sekali dan perlu naik ke Wad 1C yang berada di Tingkat 1. 

Fuhhhhhhh terasa mencabar di kala berpuasa kena usung segala raga penuh barang dan 3.0 liter air untuk bekalan Ayah sepanjang di wad nanti.

Adik-beradik yang lain hanya dapat tahu perkembangan melalui whatsapp group family je disebabkan tak dibenarkan rentas negeri. Sedih pilu usah dikenanglah kalau dah melibatkan urusan kesihatan ni. Bergenang air mata masing-masing :( 

Kemasukan 13 April 2021 pada Hari Pertama Ramadhan tapi sebelum nak masuk ke wad tu nurse perlu check segala tekanan darah, jantung, kandungan gula dalam darah dan juga swab test Covid.

Swab Test Covid tu diambil 10.30 pagi macam tu dan kami perlu tunggu anggaran 3-4 jam baru akan dapat tahu keputusan sama ada positive atau negative. 

Sebab pernah berlaku katanya ada sesi pembedahan mata tapi masa tu takda buat Swab Test Covid , tiba-tiba rupanya dapat tahu pesakit berkenaan positive Covid. Dah kes naya.

Jadi bermula dari situ, semua pesakit yang akan dimasukkan ke wad perlu menjalani Swab Test Covid dulu.

Daripada jam 10.30 pagi tu kami perlu tunggu, dan pada jam 2.00 petang baru dihubungi pihak hospital status Ayah - Negative dan dibenarkan masuk ke wad.

Dah sakit pinggang duduk menunggu 3-4 jam tu akhirnya bila dah dapat katil, terus bagi ayah rehat.

***********************************************

Aku tak dapat stay tunggu ayah di hospital sebab Mak tak dibenarkan ikut naik ke dalam wad sebab hanya SEORANG WARIS sahaja dibenarkan untuk berada atau bermalam tunggu pesakit. Sepanjang masa aku buat urusan ayah di dalam wad, aku terpaksa tinggalkan mak duduk di kerusi kat kawasan bawah. Kesian sakit satu badan mak sebab terpaksa tunggu dari pagi sampai petang.

Jadi, aku ambil keputusan untuk balik dengan mak.
Esoknya pagi baru aku dengan mak bertolak semula pergi ke hospital.
Masa aku sampai kat wad esoknya tu, ayah tengah tido sebab dah selamat proses pembedahan tukar lensa implan mata kanan.


Doktor ada bagitahu, kalau takda apa-apa masalah, petang dah boleh keluar dari wad  tapi bila aku sampai esoknya tu, doktor maklumkan :


-Selaput di mata ayah agak tebal 

-Masa pembedahan berlaku pendarahan lebih


Jadi, doktor ambil keputusan untuk masih perlu ayah tinggal di wad lagi satu hari. Aku pandang muka ayah, nampak air muka ayah kurang seronok. 

Yelah sesiapa pun mesti tak seronok bila terpaksa ditahan lagi wad (dah lah tak dapat nak teman tunggu ayah) , ayah pulak risau pada mak sebab tiap kali aku datang, Mak tak dibenarkan ikut masuk ke wad dan perlu tunggu di bawah je.

Aku pulak perlu jadi 'kuat' dan perlu jadi penguat semangat untuk Ayah dan Mak. Aku faham isi hati Mak & Ayah betapa bermacam-macamnya perkara yang berlegar dalam fikiran diorang.

-Rindu anak memantu cucu

-Risau pada kesihatan diri

-Mak risau pada Ayah

-Ayah risau pada Mak

Semuanya bercampur.

Ayah masuk wad : 13 April 2021 (Selasa)

Pembedahan : 14 April 2021 (10.30 pagi-12.30 tgh hari Rabu)

Masih di wad : 14 April 2021 (tengah hari hingga malam)

Esoknya : 15 April 2021 (3.30 petang Khamis)

Bila petang 15 April tu doktor maklumkan pada aku, ayah dibenarkan keluar wad , betapa cerianya muka ayah. Aku pun cepat-cepat explorace berkejaran turun naik bangunan selesaikan bayaran dan pergi ke kaunter farmasi ubat ape segala dan terus angkut raga (bakul) ,flusk air dan beg baju ayah dan terus drive balik. 

Letih usah dikenanglah.

Dan ayah perlu datang semula pada 20 April 2021 (Selasa jam 2.00 petang) untuk temujanji seterusnya bersama Pakar Mata untuk pemantauan keadaan mata ayah.

*Ada sambungan lagi


You May Also Like

10 Lovenote(S)

  1. semoga dipermudahkan segala urusan. aamiin

    ReplyDelete
  2. Semoga diberikan kesembuhan seperti sedia kala

    ReplyDelete
  3. semoga dipermudahkan urusan dan segera sembuh hendaknya buat ayah tuan blog

    ReplyDelete
  4. Assalamualaikum, Semoga Allah permudahkan segala urusan dan segera sembuh. in shaa Allah, amiinn.

    ReplyDelete
  5. semoga baik baik saja ya sis :)

    ReplyDelete
  6. Semoga cepat sembuh. Jd anak yg baik ya mizu

    ReplyDelete
  7. allahu..besarnya dugaan..takpela insyaallah dibalas di akhirat..yang penting ibu ayah selamat...sedih bila tak dapat balik kg..

    ReplyDelete
  8. semoga dipermudahkan

    ReplyDelete
  9. Tapi at least ayah akhirnya dah bisa balik yaaa :). Ikut senang membacanya.. semoga berpengaruh baik untuk mata ayahnya juga

    ReplyDelete
  10. semoga dipermudahkan urusan ayah kak Ana. sedihnya. dengan family jauh lagi. nak buat macam mana kan, covid makin naik ni lagi la terkenangkan org jauh di mata

    ReplyDelete