Jangan Tinggal Daku Sayang

Januari DuaRibuEnamBelas bermula agak suam² kuku. Minggu pertama aku terasa berat jugak ujian yang datang walaupun tak berapa berat pada pandangan orang. Yelah bukan kena pikul biawak hidop ke hape.

5 Januari. Tengah hari. 

Macam biasa disebabkan tempat kerja aku tak jauh dengan rumah, tengah hari aku memang sebolehnya balik mencekik kat rumah. Mana boleh lepaskan peluang makan masakan mak. Sementara kerja depan mata mak ni lah nak mengada makan masakan mak setiap hari.

Lunch break jam 1 sampai 2 petang. Masa nak masuk kerja semula tu, aku petik punya petik punya petik kunci kereta, tapi hampa. Bimbo tak menunjukkan sebarang tanda mau hidup. Janganlah buat hal ye Bimbo, aku pujuk slow-slow.

Aku cuba dan terus menchobaaaaa~
Tapi masih sama. Takde bunyi langsung.
Hahhhh sudahhhh. Apa pulak masalahnye ni. 

Aku taknak serabut, aku pon rempit je naik motor abah aku pergi keje petang tu.

Aku serahkan pada abah aku yang tolong pergi panggil mekanik tolong check apa masalah dia. Aku pun teruslah kerja petang tu buat rilek walaupun dalam hati memang tak senang punya memikirkan kedaan Bimbo aku tu.

Balik dari keje tu, aku tengok Bimbo masih tersadai tak bernyawa. Abah aku explainlah panjang lebar camne betapa mekanik tadi tu usaha check dah segala benda tapi masih sama je takde perubahan. 

Bateri dah check [ok | ganti masa 17.03.2015]
Starter dah check [ok kata mekanik tu]

Mungkin ada masalah dengan electronics ataupun relay ape ke entah katanya. Aku dah la memang tak tawu hape pasal kereta. Aku cuma tawu petik kunci - jalan. Pastu yang aku tawu aku dah risau takot jugak kalau Bimbo kesayangan aku ni sakit kronik. Boleh patah kaki weyh sobss sobss

Malam tu pulak dapat call dari kampung, Pak Long aku call bagitawu nenek aku (mak kepada Abah aku meninggal sakit tua). Abah aku takde pilihan, terpaksalah balik kampung naik motor Yamaha Future je disebabkan Bimbo masih belum dapat dikenalpasti apa sakitnya.

Subuh tu jam 4.00 pagi, Abah dan Mak aku gerak balik ke kampung di Bagan Serai, Taiping naik motor. Menitik jugaklah air mata aku terpaksa tengokkan aje Abah dan Mak aku balik kampung yang boleh tahan jauhnya tu naik motor. Dengan Abah aku pulak selalu athma, dengan cuaca tak menentu sekarang ni. Airmata aku cuma diiringi doa je supaya selamat sampai.

Selesai je urusan hal kematian Nenek aku tu, ayah aku pun balik semula ke rumah. Terperam jugaklah si Bimbo aku ni disebabkan abah aku memang dah pesan supaya jangan buat ape² dulu selagi abah belum balik. Ok, kakak menurut perintah Abah.

Aku pulak kalo ade masalah memang adik-beradik je lah jadi kaunter aduan. Abang Long dan jugak adik lelaki aku yang sorang lagi nasihatkan supaya aku call je insurance kereta tu pastu mintak towing ke Proton Centre paling dekat. Itu je last solution yang ada.

Aku tak tunggu lama, terus call Etiqa Oneline sebab kereta aku under insurans Etiqa.
Bertalu-talu jugak kena cuba asyik please try later (bizi katanye).

Dapat je tembus call, tak cakap banyak terus bagi data yang dia mintak pastu tunggu je orang towing datang.


Berangkatlah Bimbo aku di atas 'singgahsana' indah ni haaaa. Suka hati aku je keluar ofis kejap masa ni (aku masih bekerja sorang sebab staff baru belum masuk lagi) disebabkan orang towing ni tak jumpa cari alamat rumah aku memandangkan kawasan rumah aku kat pedalaman sikit adehhhhh :(

Moga² dipermudahkanlah urusan kenalpasti penyakit dia dan baikpulih dia. Jangan tinggal daku sayangggggggggggggggg sobssss sobsssss




Jom Masuk Sekolah

Selesai tugasan hari pertama semalam di tahun 2016. Macam² status kat fesbuk berkenaan pertama kali anak² masuk sekolah. Ada yang anak rilek je suruh mak abah die pergi balik sebab die nak sekolah katanya hehehe. Ada yang nanges taknak bagi mak ayah die balik tinggalkan die hehehe

Aku dulu sekolah tadika 2 tahun. Mak aku la citer. 

Aku dengan anak jiran sebelah rumah aku (anak dia lelaki), aku muda setahun daripada dia. Nama dia Shahrul Helmi tapi mak dia panggil Awie. Masa kecik dulu memang kamcing gila aku dengan dia. Kemana aje Awie pergi mesti aku ni ikut kecuali kalo dia masuk toilet. hahaha giler engko nak ikot!

Pastu masa Awie dah umur 6 tahun, aku baru 5 tahun. Masa zaman tu belum diwajibkan sangat lagi pendidikan awal kanak-kanak ni. Lagi pulak masa tu kamiorang baru je pindah ke petempatan Felda tempat aku tinggal sekarang ni jadinye tak kisah sangat kalau mak bapak tak antar anak masuk sekolah tadika.


Tapi yang masalahnye, bila si Awie dah didaftarkan masuk sekolah tadika (yelah sebab dia dah 6 tahun masa tu), aku ni pulak nanges² nak masuk sekolah jugak. Yelah nama pon besfren. Mana boleh tengok Awie dah sekolah tetiba aku pulak kena tinggal. Konfem aku meroyan nak masuk sekolah jugak. Sipbaikla mak abah aku layankan aje kehendak anak dia yang sorang ni hehehe

Jadinye aku ni sekolah tadika dua tahunlah (5 dan 6 tahun). Setiap hari pegi-balik sekolah kemain pegang tangan sesama. Awie pon jaga sungguh aku ni. Tak lepaslah tangan selagi tak sampai rumah. Suci murninyalah hai jiwa kanak-kanak. 

Tapi mak aku citer lagi, dalam pada Awie dok jaga aku pergi-balik sekolah tu pon, sebenarnye si Awie ni agak 'lembik' masa dulu tu. Aku ni pulak 'kasar' (faktor disebabkan adik-beradik aku semuanya lelaki agaknye =P) 

Berdasarkan cerita mak aku dan mak Awie (aku panggil Mak Lang), si Awie ni tak boleh sakit sikit mesti nak nanges. Ape orang jawa kata 'cengeng' kot ye? (Nak konfemesyen kena tanya Wak Lalat hehehe). Kiranya sebenarnye aku yang banyak 'jagakan' Awie ni sepanjang selama dok sekolah sesama tu. Bukan Awie yang tolong jagakan aku hahaha

Tapi tu lah, sekarang Awie dah kawen dah. Ada anak² comel dah. Aku jugak menyingle sampai sekarang. Pastu malu dah nak jumpa Awie ni bila dia ada balik kampung cuti dengan anak bini. Pada hal dedulu kemain taknak lepas langsung. Sampaikan Mak Lang nak buat jadi menantu. Tapi apekan daya jodoh Awie dengan orang lain kehkehkeh

#AteApeKisahKome? 


Jenuh Mencari

Malas nak cakap panjang.
Jubah hitam feveret aku hilang.
Hilang kat ampaian.
Dah la jubah tu paling aku sayang :(

Jubah tu paling aku sayang sebab pemberian orang
Sentimental value tu.
Beli semula pon tetap dah takkan sama lagi :(

Makcik jiran belakang rumah aku baru je dok bermesyuarat tingkap dengan mak aku beberapa hari lepas pasal menantu dia hilang baju kurung kat ampaian masa balik cuti haritu.

Tup tup harini jubah hitam feveret aku pulak hilang kat ampaian.
Waddeheck???

Jubah kat mane, 
Jubah jubah kat mane ♪♬

Kalau yang ambik jubah tu untuk kegunaan dia sendiri, silalah guna sebaiknya.
Aku harap sangat yang ambik tu takde niat lain huwawawawa


Jejari Gatal


Memandangkan aku masih bekerja sorang diri (pengganti partner aku masih belum ada), jadinya aku masih berpeluang untuk ambil cuti Sabtu dan Ahad (selalunya aku kena cuti on weekdays). 

Dan memandangkan jugak masa Sabtu 2 Januari haritu takde sebarang majlis kawen dah, masa free yang ada tu aku pun bawa diri ke Ipoh. Tempat aku tinggal sekarang ni dekat dengan kawasan Slim River (dah hujung Perak nak masuk sempadan Selangor dah) jadi, untuk ke Ipoh tu kalau takde urusan yang penting memang aku agak malas lah nak pergi.

Tapi untuk 2 Januari haritu aku nekad jugak untuk pergi sebabnye ada DUA faktor utama :

1.Aku nak habeskan berbelanja voucher AEON yang aku dapat masa program LimasTiga Melaka tahun lepas. (Beratus jugak jumlah voucher tu jadi amatlah rugi kalau aku biarkan lebih lama hehehe)

2.Aku nak cuci mata di bahagian craft kat Popular dan jugak Daiso.

DUA faktor tu je yang membuatkan aku curi jugak masa cuti tu untuk bawa diri pergi Ipoh sebab kat sana je aku boleh puaskan kehendak hati aku untuk kalini hehehe

Selesai je aku cuci mata kat tempat² yang aku kata tu, inilah hasil tuaian aku untuk hari tu. Masa aku masuk kat Popular padat gila manusia. Celah rak, tepi sudut sana, belakang sudut sini, semuanya ada manusia dan semuanya generasi membaca. Alhamdulillah lah kat situ hehehe

Masa aku belek kat area barang² craft dalam Popular tu, mak aihhhh harga dia, boleh tahan gak lah hehehe. Pastu disebabkan kat dalam AEON tu ada Daiso so aku decide untuk terus gerak p cuci mata kat sana pulak. Tapi kat Popular tu sempat jugakla aku beli 2-3 batang pen yang kaler silver and gold. Kononnya nanti senang kalo nak tulis atas kertas warna hitam. KONONnyelah. Kalau rajinlah citernye hahaha

Masuk je dalam Daiso tu rasa lega sikit sebabnye manusia tak padat macam kat dalam Popular tu tadi. Tu pasal senang hati aku belek semua benda yang ada dan sudahnye tu dua benda tu yang aku beli. Craft Punch dan jugak Craft Scisscors. Benda ni semuanya untuk deco² buat craft card tak kiralah untuk bookmark ke, birthday wishing card ke ataupun untuk hadiahkan special card untuk sesape yang engko sayanglah hehehe

Aku banyak ushar kat Tower Kak Farah kalo nak rujuk ape² pasal crafting nih sebab dia memang otai gila bab ni. Pergilah jenguk Tower Kak Farah tu kalo engko nak lebih tawu hape benda yang aku bebelkan ni kehkehkeh


Psstt~ Jejari Gatal tukar template sebenarnye. Kang bila ada problem mulalah meroyan sesorang hahaha




Jalan-Jalan Januari : Gua Tempurung

Alkesahnye, lepas je kamiorang kecewa disebabkan datang pada hari cuti, jadinye tak dapatlah bertentang mata dengan haiwan liar tu semua.  Membawa hati yang duka, Abang Long aku pun terus decide untuk cuba tunaikan permintaan wife kesayangan dia untuk terjah lokasi lagi satu iaitu Gua Tempurung.


Bila dah sampai kat Gua Tempurung, kemain eksaited lah si Mama, Papa dan jugak si Rafael sendiri. Dah tak sabar nak explore apa yang ada kat dalam Gua Tempurung tu. 

Masa kami sampai tu lebih kurang jam 12.00 tengah hari. Ramai orang yang datang maklumlah waktu tu cuti Sabtu (26 Disember). Kelibat pengunjung keluar masuk turun naik di sekitar bangunan pintu masuk kaunter pendaftaran membuatkan si Rafael tak senang duduk dah.

Bila kamiorang pergi untuk beli tiket kat kaunter, takde sorang pun staff kat situ. Kaunter pun kosong je macam tak beroperasi. Pelik jugak. Dah tutup ke ape. Cuti ke sebab hari Sabtu? Kami terpinga-pinga jugaklah kat situ sebabnya takde sorang pun staff kat kaunter tu yang boleh kami bertanya.

Last-last, kami decide untuk jalan je lah terus cari pintu masuk gua. 

"Harini diorang bagi masuk FREE aje kot" - sindir Abang Long aku.
Kami jalan punya jalan punya jalan, sampailah kat kawasan depan pintu masuk gua. Kat situ baru ada nampak notis : 

"Dilarang masuk. Kerja penyelenggaraan keselamatan gua sedang dijalankan"

Masa tu nak je aku p kat kaunter tiket tu pastu p bagi tazkirah kat petugas kat situ.

Apa susah sangat ke nak taruk notis?

Kalau tulis besar-besar kat banner ataupun paling busuk tulis ajelah kat kertas A4 pun takpe. Tempek kan aje kat depan kaunter tiket notis tutup tu. 

Takdelah orang ramai tertanya-tanya.
Engko pun takde susah nak explain banyak kali.

Ini tidak. Dari mula aku berjalan kat tempat kawasan parking tu takde langsung tulis tanda-tanda kerja selenggara ke hape. Bila dah sampai betul-betul depan lobang hidong diorang pintu gua tu barulah ada notis.

Aku tak kisah kalo engko tak taruk notis tapi asalkan engko jenis mulut manis + muka senyummmmm aje sambut para pengunjung yang sampai.

Ini tidak jugak. Sapa sorang pon takde kat kaunter yang boleh tolong explain bahawasanya tempat tu tutup untuk selenggara. Herghhh~

Udahla nak pergi nengok Hidupan Liar tu pun TUTUP.
Sampai kat Gua Tempurung pun TUTUP jugak.
Hape punya takde luck betul haritu =.='

Sekali lagi kami kecewa. Rabak rasa jiwa. Rafael dengan Mama dia bergambar jugaklah kat mana yang ada ni. Nak masuk gua tak kesampaian. Aku takde mood nak begambar. Dengan cuaca panas gila. Sepanas jiwa aku jugak. Terus shoot balik je. 

Potong semua mood untuk haritu Herghh~